Apa itu Sosiologi?

Apa itu Sosiologi ?
Bahkan di antara mereka yang bekerja di ield , ada beberapa perdebatan tentang bagaimana sosiologi dei ned . J melihat bagian akar istilah itu , socius dan logo , menunjukkan bahwa sosiologi berarti studi tentang masyarakat , yang merupakan tempat yang baik untuk memulai . Sebuah dei nisi sedikit lebih rumit mungkin mengatakan bahwa sosiologi adalah studi sistematis c atau scientii masyarakat manusia dan perilaku sosial . Hal ini dapat mencakup hampir setiap tingkat dalam struktur masyarakat, dari lembaga-lembaga besar -besaran dan budaya massa untuk kelompok-kelompok kecil dan hubungan antara individuals.Another dei nisi berasal dari Howard Becker , yang menunjukkan bahwa sosiologi terbaik dapat dipahami sebagai studi tentang orang-orang " melakukan hal-hal bersama-sama " ( Becker 1986) . Definisi ini mengingatkan kita bahwa baik masyarakat maupun individu yang ada dalam isolasi tetapi yang masing-masing tergantung pada dan terkait dengan yang lain . Ini membawa ke pikiran premis mendasar bahwa manusia pada dasarnya makhluk sosial . Tidak hanya sosiologi kelangsungan hidup kita yang sistematis atau scientifi studi c masyarakat manusia dan perilaku sosial , dari lembaga-lembaga besar -besaran dan budaya massa untuk kelompok-kelompok kecil dan interaksi individu bergantung pada kenyataan bahwa kita hidup dalam berbagai jenis kelompok ( keluarga , lingkungan , asrama ) , tapi arti yang sangat diri kita berasal dari keanggotaan kita dalam masyarakat . Pada gilirannya kegiatan akumulasi dari orang yang melakukan hal-hal bersama-sama menciptakan pola-pola dan struktur yang kita sebut masyarakat . Jadi sosiolog ingin memahami bagaimana manusia af dll masyarakat , serta bagaimana dei project af masyarakat humans.Broader nitions disiplin lebih mudah diterima oleh mayoritas sosiolog , sedangkan dei lebih tepat nitions kadang-kadang diperdebatkan . Ketidaksepakatan muncul , sebagian, karena fakta bahwa sosiologi meliputi suatu daerah besar kemungkinan materi pelajaran .

Dalam bab-bab selanjutnya , seperti yang kita mengeksplorasi pengembangan i eld dan beberapa daerah substantif , kita akan mampu untuk memperjelas kemungkinan segudang untuk dei ning sosiologi . Untuk saat ini , salah satu cara untuk lebih memahami apa yang dilakukan adalah sosiologi kontras dengan ilmu-ilmu sosial lainnya . Ilmu-ilmu sosial adalah mereka disiplin ilmu yang meneliti dunia manusia atau sosial , sebanyak ilmu alam meneliti alam atau fisik. Termasuk dalam daftar ilmu-ilmu sosial seperti elds i antropologi , psikologi , ekonomi, ilmu politik , dan kadang-kadang sejarah, geografi , dan studi komunikasi . Masing-masing memiliki fokus khusus sendiri di dunia sosial . Dalam beberapa hal , wilayah sosiologi tumpang tindih dengan ilmu-ilmu sosial lainnya , bahkan sambil mempertahankan sejarah approach.Like unik , sosiologi membandingkan masa lalu dan masa kini untuk memahami keduanya , tidak seperti sejarah , sosiologi lebih cenderung untuk fokus pada kontemporer masyarakat. Sosiologi tertarik dalam masyarakat di semua tingkat pembangunan, sementara antropologi lebih cenderung berkonsentrasi pada budaya tradisional atau primitif . Sosiologi membahas berbagai lembaga sosial , seperti ekonomi atau ilmu politik , yang masing-masing difokuskan pada satu pun . Seperti geografi , sosiologi menganggap ilmu-ilmu sosial disiplin yang menggunakan metode scientifi c untuk memeriksa dunia sosial , berbeda dengan ilmu alam , yang meneliti dunia fisik hubungan orang ke tempat-tempat , meskipun geografi lebih peduli dengan tempat sendiri . Dan seperti studi komunikasi , sosiologi meneliti manusia komunikasi baik pada sosial dan tingkat interpersonal, bukan satu atau yang lain . Akhirnya , sosiologi melihat individu dalam hubungan-kapal untuk kekuatan sosial eksternal , sedangkan psikologi mengkhususkan diri dalam keadaan internal pikiran . Seperti yang dapat Anda mulai melihat , sosiologi mencakup wilayah intelektual yang sangat besar , sehingga luar biasa di antara ilmu-ilmu sosial dalam mengambil komprehensif , pendekatan integratif untuk memahami kehidupan manusia .

Apa itu Teori ?
Pemikir besar telah mencoba untuk memahami dunia dan tempat kita di dalamnya sejak awal waktu . Beberapa telah melakukan ini dengan mengembangkan teori : proposisi abstrak tentang bagaimana hal tersebut serta bagaimana mereka seharusnya. Kadang-kadang kita juga mengacu pada teori pendekatan , sekolah pemikiran , paradigma , atau perspektif . Teori-teori sosial , kemudian , membimbing prinsip atau model abstrak yang berusaha untuk menjelaskan dan memprediksi dunia sosial . Sebagai contoh , mengambil topik banyak ilmuwan sosial tertarik pada : penyakit mental . Selama perjalanan sejarah dan dalam masyarakat erent dif , teori penyebab penyakit mental telah bervariasi . Setiap teori baru menyebabkan jenis dif erent pengobatan ( dan kation justii untuk pengobatan itu) , beberapa di antaranya tampak mengejutkan tidak manusiawi bagi kita sekarang . Sebagai contoh, pada abad keempat belas London , Bethlem Royal Hospital ( yang masih beroperasi hari ini ) menjadi semacam penjara bagi mereka suf erintah dari penyakit mental . Berdasarkan teori bahwa penyakit mental adalah kegagalan moral yang disebabkan oleh kerasukan setan atau kelemahan individu, " pengobatan " bagi mereka yang SUF Ered adalah penghapusan mereka dari masyarakat . Bethlem , atau Bedlam karena kemudian dikenal , warehoused sakit mental bawah paling mengerikan kondisi , termasuk kepadatan penduduk, kekurangan makanan , air , dan sanitasi , cambuk , dan " pengusiran setan . " Di Colonial America teori yang berlaku adalah bahwa penyakit mental disebabkan oleh posisi astrologi bulan pada saat kelahiran individu ; " . Gila " maka istilah Menurut teori ini penyakit mental terletak di dalam tubuh orang gila itu , dan satu-satunya mungkin obat yang terlibat memperlakukan -dokumen dimaksudkan untuk melepaskan penyakit , seperti pendarahan (yang sering membunuh pasien ) dan jangka panjang diinduksi muntah ( juga berpotensi fatal) . Pada 1930 , penyebab penyakit mental diyakini terletak di bagian tertentu dari otak , yang removal sehingga akan memberikan obatnya . The Lobotomi , di mana sedikit otak ( atau lobe ) adalah pembedahan , sering tanpa anestesi , tampaknya bekerja dengan baik , pasien menjadi cukup tenang untuk meninggalkan rumah sakit dan kembali ke rumah . Kita sekarang tahu bahwa lobotomies hanya terputus dua bagian penting otak dari satu sama lain , meninggalkan pasien dapat merasakan emosi atau bertindak atas informasi yang diberikan kepada mereka oleh indra mereka .

Pendekatan-pendekatan untuk penyakit mental sekarang tampak konyol dan kejam . Kita tahu bahwa penyakit mental tidak disebabkan oleh kerasukan setan , kehendak yang lemah , atau kecelakaan astrologi , dan kita tahu bahwa pemukulan , pengusiran setan , dan lobotomies tidak dapat mengembalikan kesehatan mental . Kami yakin ( bukan? ) Bahwa penyakit mental disebabkan oleh masalah kimia otak dan perawatan yang tepat melibatkan obat-obatan yang memulihkan keseimbangan kimia yang sehat . Tetapi mengingat sejarah perubahan teori dan perawatan , kita harus bertanya : Apa yang membuat teori ini lebih baik dari yang lain ? Bagaimana kita bisa yakin bahwa saat ini kita sudah benar? Apakah tidak mungkin bahwa , seratus tahun dari sekarang , kita akan menemukan penyebab "nyata " dari penyakit mental dan terapi obat akan tampak sebagai tidak berguna dan tidak manusiawi seperti operasi dan perdarahan lakukan sekarang ?

Teori , oleh karena itu, kadang-kadang tanda, dan setiap teori , tidak peduli seberapa akurat tampaknya , selalu tunduk modii kation . Sebenarnya ini adalah satu konstan handal di bidang teori sosial : teori akan berubah dari waktu ke waktu . Mengapa ? Karena begitu - ciety sendiri berubah dari waktu ke waktu , dan teori berusaha untuk menjelaskan masyarakat dalam periode kedua ketertiban dan perubahan. Sementara setiap teori berharap ide nya akan memiliki luas , kekuatan penjelas abadi , perubahan sosial membuat perubahan teoritis kebutuhan terus-menerus .

The Sociological Perspektif
Bagaimana sosiolog pergi tentang memahami kehidupan manusia dalam masyarakat ? Langkah i rst adalah untuk mengembangkan apa yang kita sebut perspektif sosiologis . Hal ini dapat bergantian disebut sebagai mengambil pendekatan asociological atau berpikir secara sosiologis . Dalam hal apapun itu berarti melihat dunia dengan cara yang unik dan melihatnya dalam cahaya baru . Direktif ini akan tetap tugas kita yang paling penting selama kursus . Ini adalah apa yang kami berharap Anda akan memperoleh dari membaca buku ini : kemampuan untuk berpikir secara sosiologis . The Sociological Imagination Salah satu pernyataan klasik tentang perspektif sosiologis berasal dari sosiolog C. Wright Mills ( 1959) , yang menggambarkan salah satu kualitas diingat bahwa semua analystsseem sosial yang besar untuk memiliki kesamaan sebagai imaginationBy sosiologis ini ia berarti kemampuan untuk memahami " persimpangan antara biografi dan sejarah , " atau interaksi diri dan dunia , ini adalah tugas sosiologi dan " janji . " nya Mills mengklaim bahwa kebanyakan dari kita " jarang menyadari hubungan yang rumit antara pola hidup kita sendiri dan perjalanan sejarah dunia . " Sebagai individu kita mungkin menderita dan berjuang tanpa menyadari bagaimana kami " masalah lingkungan o " ( tempat tertentu kami atau situasi dalam hidup ) yang terhubung ke " masalah struktur sosial masyarakat " ( dari wha yang terjadi pada tingkat masyarakat secara keseluruhan ) . Kami biasanya berpikir tentang masalah kita sendiri sebagai masalah pribadi karakter , kesempatan , atau keadaan , dan kita mengabaikan fakta bahwa ini mungkin disebabkan sebagian oleh , atau berada di leas terjadi dalam , konteks budaya dan sejarah specii c Misalnya , jika Anda tidak dapat saya nd pekerjaan , Anda mungkin merasa bahwa ini adalah karena Anda tidak memiliki keterampilan yang tepat , latar belakang pendidikan , atau pengalaman . Tetapi juga mungkin merupakan hasil dari masalah dalam perekonomian yang lebih besar seperti outsourcing, perampingan kebijakan restriktif , perubahan teknologi , atau pola migrasi . Dengan kata lain, pengangguran pribadi Anda mungkin bagian dari fenomena sosial dan historis yang lebih besar , yang berarti bahwa tidak peduli seberapa terampil Anda , mungkin tidak ada pekerjaan bagi Anda untuk i nd . Sebagian besar waktu kita gunakan psikologis daripada argumen sosiologis untuk menjelaskan segala sesuatu yang ada . Misalnya kita bisa melihat seseorang yang membawa sejumlah besar utang kartu kredit dan , dengan menggunakan penalaran psikologis , fokus pada kurangnya kontrol diri atau ketidakmampuan untuk menunda kation gratii ketika datang untuk membeli sesuatu. Penalaran sosiologis , bagaimanapun, mungkin fokus pada dampak dari norma-norma budaya yang mempromosikan gaya hidup di luar kemampuan kebanyakan orang , atau pada perubahan ekonomi yang membutuhkan lebih Ameri - kaleng untuk bergantung pada kartu kredit karena gaji mereka belum terus dengan ml asi .

Imajinasi sosiologis mengharuskan kita mencari hubungan antara tingkat mikro dan makro dari analisis . Kita harus mencari bagaimana kekuatan sosial yang lebih besar seperti ras , kelas, gender , agama , ekonomi , atau politik yang terlibat dalam menciptakan konteks kehidupan seseorang . Juga , karakterisasi Mills tentang sosiologi sebagai persimpangan antara biografi dan sejarah mengingatkan kita bahwa proses bekerja di kedua arah : sementara kekuatan-kekuatan sosial yang lebih besar INL uence kehidupan individu , ada banyak cara di mana kehidupan pribadi kita bisa af dll masyarakat juga. Imajinasi sosiologis sehingga membantu kita untuk lebih memahami masyarakat , orang lain , dan ourselves.SCHOOL Penembakan Salah satu hal yang paling penting imajinasi sosiologis dapat lakukan untuk kita adalah memberi kita cara untuk melihat dunia di luar pengalaman pribadi langsung kita sendiri . Hal ini dapat membawa kita ke dunia dif erent , untuk menemukan orang lain yang mungkin memiliki cara erent radikal dif mantan periencing hidup dan menafsirkan realitas . Imajinasi sosiologis membantu kita menghargai sudut pandang erent dif dan memahami bagaimana mereka mungkin telah terjadi . Pada gilirannya , hal ini membantu kita untuk memahami lebih baik bagaimana kita mengembangkan nilai-nilai kita sendiri , keyakinan , dan sikap .

Bagaimana kita bisa menerapkan imajinasi sosiologis untuk jenis tertentu dari acara ? Mari kita mengambil contoh kita fenomena dis - turbing dari penembakan di sekolah . Mereka tampaknya telah menjadi lebih umum dalam beberapa tahun terakhir , dengan insiden terburuk menjadi pembunuhan 32 orang di Virginia Tech ( VT ) pada tanggal 17 April 2007, dan baru-baru 14 Februari 2008, penembakan di Northern Illinois University ( NIU ) , yang meninggalkan 5 siswa dead.Most dari kita akrab dengan fakta-fakta : Cho Seung - Hui adalah utama Inggris 23 tahun di Virginia Tech . Dengan menggunakan dua pistol bahwa ia telah dibeli , dia membunuh 2 orang di asrama dan 30 orang di sebuah bangunan akademik sebelum membunuh dirinya sendiri ( CNN 2007) . Kurang dari satu tahun kemudian Steven Kazmier - czak masuk ke ruang kelas di Northern Illinois University dengan senapan dalam kasus gitarnya dan tiga senjata yang lebih tersembunyi di bawah jaketnya . Dia melukai 22 orang dan menewaskan 5 sebelum mengakhiri hidupnya sendiri ( Bourdreau dan Zamost 2008) . Sebagian besar dari kita terkejut dan terkejut dengan tragedi ini dan kiri untuk bertanya pada diri sendiri bagaimana mereka bisa terjadi . Setiap kali kita menunggu untuk mendengar lebih detail , untuk mendapatkan semacam penjelasan . Banyak informasi berpusat pada laki-laki muda mereka - diri . Keduanya berjuang dengan penyakit mental . Cho telah diperintahkan untuk mencari pengobatan kejiwaan oleh hakim Virginia dan Kazmierczak telah dirawat di rumah sakit untuk penyakit mental di masa lalu . Mereka juga keduanya digambarkan sebagai laki-laki yang tenang dan tidak terlalu keluar . Namun, mereka dif erent dalam banyak cara . Cho mengirimkan sebuah manifesto video ke NBC News , sementara Kazmierczak sengaja menghancurkan setiap bahan yang mungkin telah memberikan petunjuk atau penjelasan tentang kekerasan ia berencana untuk melakukan . Cho adalah seorang penyendiri yang menyebut dirinya sebagai " tanda tanya " dan menulis drama mengancam untuk kelas menulis kreatif . Kazmierczak adalah seorang mahasiswa yang sukses yang menulis tentang komitmennya untuk membantu orang lain . Mengingat biografi mereka , orang ingin menganggap bahwa Cho dan Kazmierczak sakit , orang bengkok , berniat kehancuran , yang akhirnya mengamuk pembunuhan . Butquestions tentang mengapa terus merengek kami .

Perspektif sosiologis menunjukkan bahwa kita melihat Cho dan Kazmierczak sebagai individu yang dibentuk oleh keadaan sosial mereka . Ini tidak berarti bahwa kita ingin membebaskan mereka dari tanggung jawab atas tindakan mereka . Tapi ada faktor lain yang perlu dipertimbangkan . Kedua pria hidup dalam waktu dan tempat tertentu , dalam konteks budaya dan sejarah , yang semuanya membantu menciptakan suatu lingkungan di mana tragedi ini terjadi . Mereka adalah produk dari struktur keluarga dan praktek membesarkan anak umum untuk akhir abad kedua puluh . Mereka rata-rata dalam banyak hal , dengan jenis yang sama di - Kepentingan dan latar belakang bahwa banyak mahasiswa lainnya memiliki . Pada bagian itu berarti bahwa mereka sedang mengalami masalah dengan remaja : mereka merasa malu dan canggung , terasing dan ostra - cized , dan diintimidasi oleh remaja lain di sekolah tinggi .

Mereka terkena banyak kekerasan dalam bentuk hiburan , dari film ke video game untuk berita malam . Senjata yang tersedia untuk mereka , baik di rumah dan melalui teman-teman dan dealer senjata . Cho dan Kazmierczak menanggapi lingkungan mereka , dan dorongan internal mereka sendiri , dengan menjadi orang buangan dan rebels.That semua ini meledak menjadi kemarahan pembunuh dan bunuh diri tidak unik bagi mereka . Ada penembakan lain sekolah , serta insiden lebih rendah dari permusuhan , yang akan menunjukkan bahwa ini bukan peristiwa yang terisolasi . Mungkin itu hanyalah contoh lain dari tren yang lebih luas ke arah keputusasaan pemuda - ful dan kekerasan di society.What kita penting untuk diingat adalah bahwa perspektif sosiologis tidak menyangkal tanggung jawab individu , tetapi tidak dari er rasionalisasi atau kation justii . Apa itu lakukan adalah memberi kita konteks yang lebih luas untuk memahami orang dan situasi .

Teori Diri
Memiliki rasa diri seseorang adalah mungkin yang paling mendasar dari semua pengalaman manusia. Ketika abad ketujuh belas filsuf Rene Descartes berseru , " Aku berpikir, maka aku , " dia mengungkapkan ini dasar fakta - yang kita miliki kesadaran tentang diri kita sendiri . Baru-baru ini , beberapa bertanya-tanya apakah mamalia yang lebih tinggi atau primata mungkin juga memiliki kesadaran diri yang sama , sedangkan yang belum ditentukan , kita tahu bahwa kesadaran merupakan inti dari humanness.The diri adalah pengalaman kami dari yang berbeda , nyata , identitas pribadi yang terpisah dan dif erent dari semua orang lain . Kita bisa " bangga diri kita sendiri , " " kehilangan kendali atas diri kita sendiri , " atau ingin " mengubah diri kita sendiri , " menunjukkan bahwa kita memiliki kemampuan untuk berpikir tentang diri kita seolah-olah kita lebih dari satu makhluk dan melihat diri kita dari sudut pandang dari pengamat . Pikiran dan perasaan kita berasal baik dari dan ke arah diri kita sendiri , ini adalah , di ef dll , bagaimana kita datang untuk " tahu " ourselves.But hanya mana hal ini dari diri berasal? Bagaimana kita sampai pada pengetahuan diri ? Ketika sosiolog menjawab pertanyaan ini , mereka melihat kedua individu dan masyarakat untuk i nd jawabannya . Mereka percaya bahwa diri dibuat dan modii ed melalui interaksi sosial selama seumur hidup . Tetapi sementara sosiolog setuju bahwa diri adalah sebagian besar merupakan produk sosial , masih ada sejumlah teori erent dif tentang bagaimana diri berkembang , sebagaimana akan kita lihat .

Apa itu Grup ?
Kita sering menggunakan kelompok istilah untuk memilih untuk setiap koleksi dari dua atau lebih orang yang memiliki sesuatu yang sama , apakah itu penampilan mereka , budaya , pekerjaan , atau hanya kedekatan fisik . Ketika berbicara sosiolog dari kelompok atau kelompok sosial , bagaimanapun , mereka berarti kumpulan orang-orang yang tidak hanya berbagi beberapa atribut namun juga mengidentifikasi satu sama lain dan memiliki hubungan sosial yang sedang berlangsung seperti sebuah keluarga , Star Tre fan club k , sebuah tim sepak bola , seorang mahasiswi , atau orang-orang Anda bermain poker dengan setiap bulan . Kerumunan A , karena itu (seperti kerumunan pelancong di obyek wisata atau orang-orang yang berkumpul untuk menyaksikan ai re ) , akan tidak biasanya dianggap sebagai kelompok dalam arti sosiologis . Sementara anggota kerumunan lakukan berinteraksi ( Gof man 1971) , mereka tidak selalu memiliki rasa identitas bersama , dan mereka jarang berkumpul lagi setelah mereka bubar . Koleksi orang seperti orang banyak , penonton , dan antrian dikenal sebagai agregat - orang yang kebetulan saya nd diri bersama-sama di lokasi fisik tertentu . Orang-orang di agregat tidak membentuk hubungan sosial abadi , tapi orang-orang dalam kelompok do.Similarly , orang-orang milik dalam kategori yang sama - orang 18 tahun atau semua pemilik truk Chevy , misalnya -jangan secara teratur berinteraksi dengan satu sama lain atau memiliki akal sehat koneksi selain status untuk kategori .

0 Response to "Apa itu Sosiologi?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel